Kamis, 15 Oktober 2009

Nasi Uduk Mat Lengket



Ini makanan dari jaman pacaran nih.
Soalnya tempat nya pasti di lewatin kalo mau ke rumah Yay naik motor. Dulu jaman pacaran dalam sebulan bisa berkali-kali ke sini. Tapi sejak nikah dan yay pindah ke Bekasi, jadi jarang-jarang.

Tadi malem, pulang dari YPK, kelaperan berat, Jadi mampirlah kita ke Nasi Uduk Mat Lengket ini. ada nya di Jl.Raya bekasi Km 17 Klender (PLN) Jakarta Timur. Kalo dari pondok Bambu ada nya sebelah kiri setelah fly over,, deket Masjid.

Kemaren itu saking laper nya (sebener nya sih yang laper itu Nda,, tapi knapa yay ya yang mesen nya banyak) langsung pesen, Nasi Uduk 3, Ayam goreng 4 ( 2 paha, 2 dada), dan sate telor puyuh,, mau ati-ampela udah abis. minum nya Es jeruk.

Untuk Ayam ( ini ayam Kampung) harga nya Rp 10.000/potong,, Nasi Uduk nya Rp 4000/piring dan Sate telor nya Rp 2000/tusuk... es jeruk Rp 6000/gelas.






Di tiap piring nasi uduk itu udah ada sambel nya,, tapi kalo kurang di meja udah di sediain juga sambel nya. Tapi untuk Nda yang suka Pedes,, rasa sambel di sini cenderung manis.. kalo Yay si cocok,,, dia kan nggak suka pedes.

Judul nya kan Nda ya yang kelaperan,, tapi yang makan bayak kok malah Yay,, Yay makan 2 piring Nasi uduk + sedikit nasi uduk nya Nda yang nggak abis dan 3 potong ayam,,, wakakakakak,, dasar gembul.

Rumah makan ini selalu rame,, dan habis nya pun cepet,, makanya kemaren walau masih jam 1/2 8 malem,, sate ati-ampela-usus nya uda nggak ada...

Oia,, hihihihihi,, bagi yang suka makan Jengkol,, disini juga ada semur Jengkol nya, hihihi.. Kalo Yay sama Nda sih nggak suka... (bertanya,, apa ya rasanya jengkol???)

Oia,, tadi lagi googling si Mat lengket,, ketemu review nya,,, baca disini ya


6 komentar:

  1. Hei..bu..selamat pindah ya...btw mang lengket ini juga udah jadi favorit keluargaku dari bapakku masih bujangan sampe sekarang punya cucu, cuma koment bapakku sekarang rasanya so-so, biasa kalo udah tenar begitu, lumayan aja buat nostalgila jaman dulu..dulu aku waktu pacaran juga disini..udah nikah ngontrak rumah di pondok bambu deket juga....oot ...aku masih nagih janji nih..

    BalasHapus
  2. emang enak....kalo aku suka nyebutnya nasi uduk tenda biru. Btw, di jatinegara kaum pas belokan itu juga ada nasi uduk Mat Lengket juga, yg pegang katanya anaknya.

    BalasHapus
  3. Mba rosa... iya kata Yay yang emang dari kecil sering makan di sini juga rasanya yang sekarang beda sama yang dulu,,, kalo diriku kan baru 5 tahun ini aja makan disitu,, jadi nda tau giman arasa asli nya, eheheheh

    hehehe,, iya ya janji nya,,, entah kenapa kok males banget ya,, abis kalo nggak sambil bikin kue nya suka males, hehehe

    BalasHapus
  4. Mba Ami,,, Kok nasi uduk tenda biru mba??,, kan dia nda pake tenda.. (ech pake nda sih, hehehhee)... kalo yang di jatinegara belum pernah nyoba.. biasanya kalo di Jatinegara suka makan di Ibu Haji...

    BalasHapus
  5. sekali2nya pas newlywed diajak ibu mertua mam di nasi uduk ini....uenakkk banget ya, sambelnya hhhmmm. jadi kangen nih. ehehe
    met kenal yaa :)

    BalasHapus
  6. windows,,,, salam kenal juga ya,,
    enak sih,, tapi buat diriku yang pecinta pedas,, sambel nya kurang gereget, hehehehehe

    BalasHapus